Monday, October 31, 2011

pinjamkanlah aku kekuatan

Ya Allah..
Sungguh..aku tak tau macam mana lagi yang harus aku lakukan..
Pelbagai ujian yang muncul..datang dari segenap arah..
kadang, tak tertanggung olehku..
semua datang bertubi-tubi tanpa memberi ruang sedikit pun untuk aku bernafas..
Sesak rasa dada ni..aku buntu untuk memikirkannya..

Ya Rabbi..
Aku takut dengan semua ini..
aku takut dengan pelbagai kemungkinan..
aku takut untuk memikirkan masa depan..
sungguh, mahu saja aku melepaskan semua rasa ni..
biar tidak lagi membebani bahuku..
Namun, aku tak berdaya..
aku tiada kuasa..
Aku cuma hamba-Mu yang lemah..
aku hanya hamba-Mu yang tidak mampu berbuat apa-apa..

Ya Rabbi..
Betapa kerdilnya aku bila tidak mampu untuk melakukan apa-apa..
aku hanya mampu menerima dengan hati yang penuh rasa..
pelbagai rasa yang bercampur baur..
runtuh jua semangat yang selama ini menjadi tunjang kekuatanku..
teruji jua keimananku yang selama ini menjadi pemacu kehidupanku..
goyang jua pendirian yang selama ini ku semat kuat di jiwa..

Ya Muhaimin..
Seandainya ini adalah ujian untukku..
bagi menguji keimananku kepada-Mu..
Aku terima Ya Allah..
Kau pinjamkanlah semangatmu kepadaku ini..
hamba-Mu yang lemah lagi hina ini..

Ya 'Aziz..
Jika ujian itu adalah sapaan-Mu kepadaku..
Agarku kembali mengingati apa yang terlupa..ubah apa yang tersalah..
atau untukku tambahkan pahala atau untuk padamkan dosaku pada-Mu..
Maka Aku pasrah dan Redha dengan segala ketentuan ini..
Sungguh.. Kau tidak akan menguji hamba-Mu dengan apa yang dia tidak mampu..
aturan-Mu adalah yang terbaik Ya Allah..
Dan aku percaya, setiap ujian dan dugaan pasti ada hikmah disebaliknya..
Aku berserah padaMu Allah..
Pinjamkanlah aku sedikit kekuatan..bagi mengharungi ujian ini dengan redha..
Aku percaya ketentuanMu adalah yang terbaik..
kerana, hanya Engaku sahaja yang lebih mengenali diri ini lebih dari diriku sendiri..
Dan hanya engkau sahaja yang mengetahui apa yang terbaik untuk diriku..

La Takhaf Wa La Tahzan.. Innallaha ma'ana..
Janganlah kamu taku dan janganlah bersedih..
Sessungguhnya Allah bersama kita..

Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim..
pada sujudku ku berserah padaMu..
Engkau sahaja yang disembah..dan padaMu ku memohon pertolongan..
Tunjukkan ku jalan yang lurus..
Jalan yang Engkau redhai..

Amin Ya Rabbal 'Alamin~



belajar untuk menerima


Hidup ini semakin hari semakin banyak pula dugaan. Dugaan semalam belum lagi tamat, datang pula dugaan dan cubaan pada hari ini. Namun, sebenarnya tanpa kita sedari dugaan tersebut sebenarnya telah mengajar kita. Mengajar kita erti menerima.
Setiap anak Adam di atas muka bumi ini telah ditentukan Allah ajalnya, rezekinya, jodohnya dan menjadi orang yang sengsara ataupun sebaliknya sejak azali lagi. Sebagai contoh:
Hari ini Aminah makan nasi goreng dan air laici, malamnya pula Aminah makan mee goreng dan air masak. Jadi, di sinilah ketentuan Allah bahawa rezeki Aminah dari segi makanan, minuman dan sebgainya telah ditetapkan baginya.
Begitu juga rezeki dari segi Belajar. Sebagai contoh: Aminah merupakan pelajar SK. Fakeh Abdul Samad, setelah itu dia melanjutkan pelajaran ke SMK. Seri Mahkota. Kemudian tamat sahaja SPM, dia melanjutkan pelajaran ke Kolej Matrikulasi Negeri Sembilan dan kemudian menyambung pelajaran ke Universiti Malaysia Terengganu. Ini semua merupakan ketetapan Allah kepada setiap hamba-Nya. Suatu ketentuan yang telah ditetapkan sejak azali lagi.

Ketika Aminah di sekolah, matriks dan universiti banyak pula cabaran dan dugaan yang diberikan Allah sesuai dengan kesanggupannya. Segala dugaan dan cabaran yang ditempuhi haruslah diiringi dengan kesabaran dan kecekalan. Bagaimana untuk menerbitkan rasa sabar?
Rasa sabar insya-Allah dapat dilahirkan apabila seseorang itu belajar untuk menerima. Belajar untuk menerima segala ketentuan Allah. Apabila seseorang itu menerima segala dugaan Allah dengan sabar. Maka ganjaran yang besar akan diperolehi di dunia bahkan ganjaran yang sangat besar di Akhirat.
Usahlah khuatir, kerana Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik buat hamba-hamba-Nya. Segala kesusahan yang kita hadapi moga dapat memberi suatu hasil yang lumayan di dunia dan di Akhirat kelak.
"Bersama kesusahan ada kesenangan, sesungguhnya bersama kesulitan ada kesenangan."
[al-Insyirah, ayat 5 dan 6]

Usaha, Doa, Tawakal dan Redha

Bagaikan suatu formula pula. Usaha + Doa + Tawakal + Redha = TENANG. Sudah pasti ketenangan dapat dihasilkan apabila menggunakan bahan-bahan seperti Usaha, tanpa usaha kita tidak mungkin berjaya (dengan izin-Nya), kerana Allah tidak menyukai hamba-Nya yang selalu berdoa tetapi langsung tidak berusaha, sebagai contoh:
Ali sangat lapar ketika itu, dia terus berdoa kepada Allah agar memberinya makanan. Namun begitu, dia langsung tidak berusaha untuk mendapatkan makanan.
Allah tidak akan mengubah keadaan sesuatu kaum itu melainkan dia berusaha untuk mengubahnya sendiri. Ya, USAHA!
Doa merupakan senjata orang Mukmin, berdoalah dan jangan sombong! Allah tidak menyukai hamba-Nya yang sombong iaitu yang selepas selesai solat, langsung tidak berdoa meminta kepada Allah.
Setelah kita masukkan bahan usaha + doa, kita campurkan pula ramuan Tawakal. Tawakal bererti berserah kepada Allah.

Bahan yang terakhir adalah Redha, sebagai contoh apabila seseorang itu memperoleh keputusan peperiksaan yang tidak cemerlang, seharusnya dia redha, walaupun dia sudah berusaha dan berdoa sehabis mungkin. Bersangka baiklah pada Allah S.W.T kerana Dia lebih mengenali diri kita berbanding, kita mengenali diri sendiri. Dia Maha Mengetahui apa yang terbaik buat hamba-hamba-Nya.

Maka,apabila kita redha. Bahan-bahan tersebut telah membuatkan kita mencapai tahap REDHA.
Insya-Allah
Wallahualam



Terima kasih sudi singgah di sini =)

Tuesday, October 18, 2011

La tahzan.

Doa ketika resah, gelisah


Terima kasih sudi singgah di sini =)

InsyaAllah-Maher Zain

video

Terima kasih sudi singgah di sini =)

Kehidupan

video

Terima kasih sudi singgah di sini =)

Monday, October 17, 2011

Bertudung sebab perintah atau fesyen?

Ramai dah wanita yang sudah mula bertudung sekarang ni. Malah, artis pun sudah semakin ramai yang berhijrah dengan mengenakan tudung ni. Alhamdulillah..Allah telah membukakan hati-hati mereka untuk bertudung. Tapi, pernah tak kita bertanya pada diri kita sendiri wahai wanita, kita bertudung ni sebenarnya untuk apa? Adakah untuk melaksanakan perintah Allah supaya menutup aurat ataupun sekadar berfesyen? Adakah kita memakai tudung untuk menutup rambut kita ataupun sekadar mengikut jiran sebelah rumah yang juga telah bertudung? Tepuk dada, tanyalah iman kita.

~Comel Irma bila dah bertudung~
Saya tak nafikan, ramai wanita sekarang yang sudah semakin sedar tentang kewajipan menutup aurat. Sebab tu semakin ramai wanita yang berhijrah dengan mengenakan tudung. Alhamdulillah, Alhamdulillah, Allah telah memberikan hidayah kepada mereka untuk berubah. Tapi kita kena ingat, berubah tu biarlah kerana Allah, bukan kerana sebab lain. Kalau kita memakai tudung dengan tujuan menutup aurat, dengan untuk menutup mahkota wanita yang paling beharga ini daripada tatapan lelaki yang bukan muhrim, InsyaAllah, Allah akan sentiasa membantu kita untuk teruskan bertudung dan menutup aurat kita itu. InsyaAllah, Allah akan permudahkan segala urusan dan usaha kita tu. 

Tapi, sekiranya kita memakai tudung sekadar untuk berfesyen, sekadar mengikuti trend semasa, ataupun sebab kita tengok artis yang kita minat tu cantik pakai tudung, sama-samalah kita perbetulkan kembali niat kita tu, biarlah kerana Sang Pencipta bukan kerana manusia. Semoga Allah memberi cahayanya kepada kita dan membuka hati untuk terus menutup aurat kepada-Nya. Perlu diingat juga wahai wanita muslim sekalian, menutup aurat bukan sekadar bertudung sahaja, malah seluruh tubuh kita juga perlu ditutup kecuali muka dan tapak tangan. So, bila dah bertudung tu, cubalah berubah yang lain pula, berubah mengikut skema Allah dan rasul kita..InsyaAllah.. ^_^

Bila kita tengok sekarang, macam-macam jenis tudung yang ada di pasaran. Macam-macam jenis tudung juga, ada yang tudung ekin la, tudung ariani la, shawl la, yuna la, hana tajima la, pernah juga ada tudung mawi! Hebat, mawi pun pakai tudung, hihi~  Lepas tu, tudung-tudung tu terdapat dalam pelbagai warna, corak dan juga design mengikut trend semasa, dihias pula dengan kerongsang (brooch) yang menarik. Labuci warna-warni dijahit pula di atasnya. Dan berbagai-bagai gaya lagi yang dipaparkan dalam majalah dan suratkhabar fesyen untuk tudung. Tapi, yang menjadi persoalannya, semua tudung tersebut betul-betul mengikut mengikut skema Allah dan rasul tak? 

Firman Allah Surah An-Nur ayat 31  :
Dan katakanlah kepada para perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya dan memelihara kemaluanya dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang biasa dilihat. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali kepada suami mereka atau ayah mereka atau ayah suami mereka atau putra-putra mereka atau putra-putra suami mereka atau saudara-saudara lelaki mereka atau putra-putra saudara lelaki mereka atau putra-putra saudara perempuan mereka atau para perempuan (sesama Islam) mereka atau hamba sahaya yang mereka miliki atau para pelayan lelaki (tua) yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat perempuan. Dan janganlah mereka menghentakkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu semua kepada Allah wahai orang-orang yang beriman agar kamu beruntung"

Dalam surah An-nur ayat 31 ni ada menyatakan, hendaklah menutup kain kerudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasan melainkan dengan orang yang berhak sahaja. Maknanya, tudung yang kita pakai tu, kenalah labuh hingga menutup dada tu. Sebenarnya wanita, dada tu lebih menggiurkan daripada rambut. Jadi, kita kenalah tutup melainkan untuk orang yang berhak ke atas kita sahaja. Itu baru pemakaian tudung yang mengikut skema Allah dan rasul. Bukan itu sahaja, ayat ni juga menegaskan supaya wanita menutup auratnya dari orang yang bukan muhrim melainkan yang biasa dilihat, iaitu meka dan juga tapak tangan. Jadi, kenalah tutup rambut, badan, kaki dan perhiasan yang lain dengan pakaian yang telah ditetapkan oleh syarak sebab itu adalah aurat wanita. (Kalau saya tersilap, harap betulkan ye)  

~Gambar dari Google~
Fungsi tudung sebenarnya untuk menjaga dan melindungi kita wahai wanita, bukan saje-saje je hukum itu ditetapkan oleh Allah.Tapi sekarang, fungsi tersebut seolah-olah semakin lari dari yang sebenar. Ramai wanita sekarang betul-betul tutup kepala saja tapi tudung tersebut atas paras dada je. Dan ada yang bertudung, tapi nampak cuping telinga,nampak leher, nampak rambut macam mak datin dan macam-macam lagi. Ditambah pula sekarang dah musim orang pakai selendang. Tidak salah nak pakai selendang tu, memang cantik, tapi kainnya nipis,jarang dan pendek, lepas tu belit-belit, pusing-pusing pulak kat kepala sampai kain tudung ni jadi singkat. Maka,bahagian dada tak dapat ditutup dengan sempurna, hanya ditutup dengan baju je. Kalau baju tu besar dan labuh, boleh tahan lagi. Tapi kalau baju tu jenis melakat kat badan, macam mana? Bayangkan sendiri..Tak jadi macam tu.

Wanita sekalian, labuhkan tudung yang dipakai tu biar  melepasi dada, tutup perhiasan  tu, jangan tayang perhiasan kita tu pada mereka yang bukan hak, tutup2. Sama juga aurat yang lain, kena tutup! Macam mana tudung tu nak jaga kita sebab bertudung tu dah cantik tapi aurat tu kita tak tutup dengan sepenuhnya. Betul tak? Sebab tu, kita kena tanya diri kita balik, kita pakai tudung ni sebab apa.. kemudian, kembali betulkan niat kita. InsyaAllah, Allah akan bantu kita, Allah akan lindung kita bila niat kita betul. Niat tu, hanya kita dengan DIA saja yang tahu..

Wanita-wanita sekalian..
Allah sangat sayangkan wanita, sebab tu Allah mewajibkan wanita menutupa aurat. Tidak salah untuk berfesyen, tapi kenalah ikut skema Allah dan Rasul. Pakai tudung tu dah cantik, tapi bila pakai tudung kerana Allah lebih cantik. Pakai tudung memang cantik, tapi bila pakai tudung dan menutup aurat, itu yang tercantik.. Islam tidak melarang umatnya untuk bergaya, Cuma bergayalah guna ilmu, jangan hanya pakai hati dan otak. (Dr Cinta punye blog)

~Yang mana satu yang menjadi pilihan? Tepuk dada tanyalah iman kita~

Terima kasih sudi singgah di sini =)

Sumber : 
 



Saturday, October 15, 2011

Cara nak orang tertarik hati pada kita.



 ♥(¯1¯)♥..Jaga solat dan lakukan ibadah-ibadah khusus dan umum yang lain.

♥(¯2¯)♥..Sentiasa bersangka baik terhadap semua orang walaupun kita perlu berwaspada setiap masa.

♥(¯3¯)♥..Sentiasa memberikan senyuman ikhlas kepada orang di sekeliling kita.

♥(¯4¯)♥..Banyakkan bersedekah, samada dalam bentuk wang, senyuman, bantuan tenaga, masa, nasihat, idea, pandangan, sokongan moral dan doa yang berterusan.

♥(¯5¯)♥..Sentiasa memperbanyakkan sabar. Nabi Muhammad s. a. w. pernah berpesan supaya mencari 144 sebab sebelum kita memarahi orang.

♥(¯6¯)♥..Sentiasa ceria apabila berjumpa dengan orang lain. Pastikan setiap orang seronok berinteraksi dengan kita.

♥(¯7¯)♥..Pamerkan perasaan sayang dan sentiasa sayang-menyayangi antara satu dengan yang lain. Bentuk dan pamerkan sahsiah yang positif setiap masa. Peribadi yang kurang sopan akan menyebabkan orang lain rasa mual terhadap kita.

♥(¯8¯)♥..Jika wujud sebarang perasaan sombong atau benci terhadap orang lain, terus ingatkan diri kita tentang mati. Kita mudah insaf dan balik ke pangkal jalan apabila mengingati mati.

♥(¯9¯)♥..Sentiasa memberi salam dan ucap selamat kepada orang lain. Pemberian salam akan mengukuhkan hubungan sesama manusia.

♥(¯10¯)♥..Pamerkan simpati kepada setiap individu yang memerlukan simpati dan perhatian.

♥(¯11¯)♥..Jadilah pendengar dan kawan yang setia lagi ikhlas.

♥(¯12¯)♥..Sampaikan berita yang baik tentang orang lain dan sembunyikan kelemahan atau keburukan orang lain.



Terima kasih sudi singgah di sini =)


Sumber : Facebook



La Tahzan

~Gambar dari facebook~
Jangan sedih bila orang lain tidak memahami anda..
Tapi sedihlah kerana anda tidak mahu memahami orang lain.

Jangan sedih bila orang lain tidak mempercayai anda..
Tapi sedihlah kerana anda tidak percaya pada diri sendiri.

Jangan sedih bila orang lain tidak memberi kesempatan kepada anda..
Tapi sedihlah kerana anda belum buat persiapan.

Jangan sedih bila orang lain tidak menghargai anda..
Tapi sedihlah kerana anda tidak bisa menghargai orang lain.

Jangan sedih bila orang lain menghina anda..
Tapi sedihlah kerana anda membuat hina diri sendiri.

Jangan sedih bila orang lain memaki anda..
Tapi sedihlah kerana anda bermulut jahat pada orang lain.

Jangan sedih orang selalu mengritik kita..
Tapi sedihlah kerana anda tak pernah mau perbaiki diri.

Jangan sedih kerana anda selalu jatuh..
Tapi sedihlah kerana anda tak mau bangkit kembali.

Jangan sedih kerana perjalanan hidup anda pahit getir..
Tapi sedihlah kerana anda tak pernah belajar dari pengalaman.

INGATLAH..
Kunci masalah selalu ada dalam diri, bukan di luar

Wallahu A’lam....

Terima kasih sudi singgah di sini =)


Sumber : Facebook 




Friday, October 14, 2011

Riak vs Ujub

~Gambar dari facebook~
Riak - riak ikan dia air. Benda yang biasalah kita dengar setiap hari kan.. Apa maksud riak ni sebenarnya?

Maksud riak biasanya dikaitkan dengan perbuatan menunjuk-nunjuk  di depan orang. Biasa yang kita dengar, atau kita sendiri yang cakap benda macam ni:

“Aku bukan nak riak..”
“Takmau la buat ni, takut riak pulak”
“Tengok tu, menunjuk2. Riak!”

Riak dari segi bahasa maksudnya memperlihatkan, manakala dari segi istilah ialah melakukan sesuatu bukan kerana Allah. Riak ini adalah sesuatu yang bahaya, maksudnya amatlah kronik sehinggakan ia menjadi kebimbangan Rasulullah SAW, di dalam hadis yang marhumnya,

“Yang paling takuti aku atas kalian adalah syirik kecil” Para sahabat bertanya, “wahai Rasulullah, apakah syirik kecil itu?” Baginda menjawab, “Riak” (HR Ahmad).

Syirik maknanya menyekutukan Allah dengan sesuatu yang lain.

Riak menjadi syirik kecil apabila kita menyekutukan Allah dengan makhluk-Nya, iaitu manusia lain.

Riak adalah sifat yang berlawanan dengan ikhlas. Bila ikhlas bermaksud kita melakukan sesuatu kerana Allah, maka riak bermaksud sebaliknya iaitu melakukan sesuatu bukan kerana-Nya.

Contoh perbuatan riak ialah:

1. Solat dengan begitu kusyuk sekali supaya orang yang melihat akan berasa “Wow, kusyuknya dia ni solat, mesti alim ni”
 
2. Bersedekah dengan banyak supaya orang kata “Wow, pemurahnya dia!”
 
3. Mengaji dengan suara merdu dan tajwid yang betul supaya orang kata “Wow, hebatnya dia mengaji!”

Amat sukar nak ikhlas kan?

Namun, terdapat beberapa perbuatan yang kita tak sedar, ia adalah riak sebenarnya. Contohnya

1. Kita tidak mahu menderma di depan orang kerana TAKUT ORANG KATA kita nak menunjuk2.
 
2. Kita sering solat sunat (dhuha misalnya) tapi satu hari kawan kita datang dan kita tinggalkan solat sebab TAKUT KAWAN KATA kita alim sangat.
 
3. Kita nak cerita kebaikan kita tapi ayatnya “AKU BUKAN NAK RIAK” supaya ORANG yang dengar INGAT yang kita ni memang baik.

Perbuatan di atas tu, boleh jadi tidak riak, bila kita ikhlas. Ikhlas adalah bila…
 
1. Kita tidak mahu menderma di depan orang kerana TAKUT ALLAH MARAH bila kita merasa ujub bila derma lebih dari orang lain.
 
2. Kita sering solat sunat (shuha misalnya) tapi satu hari kawan kita datang dan kita tinggalkan solat sebab ALLAH KATA wajib muliakan tetamu, solat dhuha tu sunat je.
 
3. Kita cerita je lah dengan niat semoga Allah memberi hidayah kepada kita dan yang mendengarnya. Baik ke buruk semua pembalasan dari Allah.

Riak ni sangat tersembunyi. Sebab ia kan satu spesis dengan ikhlas, cuma berlainan arah. Ikhlas adalah perbuatan yang sukar untuk dilihat dengan mata kasar, sukar untuk dikesan. Begitu juga dengan riak. Kerana ia melibatkan hati. Kita mana boleh nak tahu hati sesiapa, sedangkan Nabi pun tak tahu. Dalam hati sendiri pun sukar nak dikesan “Aku ni ikhlas ke riak?”

Riak juga boleh jadi bila kita melakukan ibadat kerana sesuatu, contohnya kerana nak lulus periksa, maka solatlah kita awal waktu, siap solat sunat, solat hajat, puasa bagai. Sekali periksa tak berapa nak lulus, terus bungkus semua tu. Siap marah-marah Tuhan lagi “Aku solat hajat semua pun Kau tak beri lulus? Ini tidak adil! Malas solat lagi!”. Astagfirullah al'azim.. jangan macam tu..

Ataupun,periksa dah lulus, so buat apa nak lakukan semua tu lagi kan? Salah ni dik, amal ibadah kita kena ikhlas, bukan sebab nakkan sesuatu. Memanglah kita kena ada extra effort kalau mahu sesuatu, tapi dia kena ada follow up. Kalau tak dapat, usaha lagi, atau bertaubat, mungkin kafarah dosa. Kalau dapat, bersyukur dan buat la jugak semoga nanti dapat lagi banyak.

Bagi orang kebanyakan seperti saya, riak ni kadangkala disalah faham dengan ujub. Maksud ujub ialah merasakan dirinya lebih dari orang lain. Lebih alim, lebih kaya, lebih pandai, lebih segala-mala la. Dia adik beradik dengan riak, tapi ujub tak semestinya riak, dan riak tak semestinya ujub. Tapi biasanya kalau dah ujub tu mestilah ada riak jugak. Kalau rasa diri alim, mesti la nak tunjuk kealiman kan. Orang mesti pandang aku… paling kuat ibadat, paling pandai mengaji, paling berilmu….

Satu lagi sifat yang ada kaitan dengan riak ialah sum’ah. Sum’ah ialah memperkatakan tentang amal baiknya. Berbeza dengan riak yang meperlihatkan, sum’ah ialah memperdengarkan.

Takbur pula ialah membesar-besarkan diri. Dia jelah yang hebat. Dia jelah yang best. Dia jelah yang ada blog. Eh?

Apa-apa pun semua sifat-sifat di atas mestilah diperangi, terutama sifat riak, kerana ia adalah sesuatu yang serious. Di akhirat kelak, Allah tidak sudi memandang ibadah mereka yang ada riak, sebaliknya disuruh minta pahala daripada orang-orang yang diriakkan tu. Alangkah ruginya kan? Susah payah solat, sekali Allah tak sudi terima, disebabkan kita solat tu sebab nak suruh orang tengok kita macam bagus.

Susah nak buat kan? Ye lah bukannya kita nampak Allah, dan Dia tu takde nak bercakap2 dengan kita secara direct. Kalau manusia ni, kejap je dapat pujian “Wah baiknya budak ni!”, “Dia ni alim ni” dan kita pun tersenyum puas.

Riak adalah sejenis penyakit. Jadi adalah ubatnya. Apakah ubat riak?

1) Melakukan sesuatu amal kebaikan kerana suruhan Allah. Bukan kerana pahala, atau pembalasan, atau nak periksa, atau pujian orang atau apa2. Dah Tuhan suruh tu buat aje lah.
 
2) Selalu muhasabah diri.. adakah aku ikhlas? Atau nak tunjuk kat orang je?
 
3)Selalu berdoa semoga Allah tetapkan iman dan jauhi dari sifat2 riak.
 
4)Banyakkan ibadah sunat yang jauh dari pandangan orang.
 
5) Sentiasa bertaubat, beristighfar dan menangisi dosa2.
 
6)Tanamkan rasa cinta kepada Allah dan takut kepada azab seksa-Nya.

Hmm.. berhati2 lah bila kita nak cakap “Aku bukan nak riak” atau “Aku takut riak” adakah kita cakap tu atas dasar riak (sebab nak orang nampak kita baik), atau memang benar2 ikhlas kerana Allah Taala?


Sumber : Facebook