Saturday, April 14, 2012

Bungkus vs Tutup

Dengan Lafaz Bismillahirrahmanirrahim Ku Mulakan Bicara



Situasi 1

Aisyah: Ahmad, cuba teka apa yang aku tengah bungkuskan?
Ahmad: Alaaa, nasi lemak.
Aisyah: Aik? Mana kau tahu?
Ahmad: Aku nampk nasi terkeluar sikit tu. Lagipun aku tahu ko memang jual nasi lemak.
Aisyah: Ok. Cuba teka nasi lemak ni banyak ke sikit?
Ahmad: Alaaa lagi senang. Mestilah banyak.
Aisyah: Ha? Macam mana pula kau boleh tahu?
Ahmad: Tengok bentuk & saiz pun dah boleh tahu. Bungkusan besar, banyak. Bungkusan kecil, sikit. Nahhh! Kantoi!
Aisyah: Betul juga kan. Pandai pun
Ahmad: Bukan aku yang pandai, kau yang tak berapa pandai. Haha.
Aisyah: Ceh. Kau lah yang pandai.

Situasi 2

Aisyah: Ahmad, cube teka aku apa yang ada disebalik tudung saji ini?
Ahmad: Hmmm. Ikan goreng?
Aisyah: Salah.
Ahmad: Telur dadar?
Aisyah: Pun salah.
Ahmad: Karipap?
Aisyah: Teka lagi.
Ahmad: Sup Ayam?
Aisyah: Salah lagi. Takkan tak boleh teka?
Ahmad: Habis tu? Mana lah aku tahu apa yang kau tutupkan tu.
Aisyah: Nasi lemak lah Ahmad. Sekarang, cuba teka banyak ke sikit?
Ahmad: Ceh. Mana aku nak tahu. Malas la jawab.


*Pilihlah sama ada mahu tutup or bungkus aurat. ;)



Terima kasih sudi singgah di sini =)

2 comments:

.:hana radzi:. said...

kisah yg ada maksud.. :)

nurmiey sabtu said...

kann? moga maksudnya sampai..jd tutuplah aurat bukan balut aurat.. :)